Jumat, 11 Oktober 2019

Aplikasi Layanan Online Ditjen PKH Masuk Nominasi TIK 2019

Aplikasi Layanan Online Ditjen PKH Masuk Nominasi TIK 2019

Foto: dok.DitjenPKH


Bogor(TROBOSLIVESTOCK.COM). Sistem aplikasi Simrekdan Sisco BetiDitjen Peternakan dan Keswan Kementerian Pertanian masuk dalam nominasi 5 besar kategori aplikasi layanan publik  sedangkan Sibetimasuk dalam nominasi aplikasi layanan internal, Lomba Inovasi Teknologi informasi Komunikasi (TIK) 2019.  

 

Simrek adalah aplikasi layanan rekomendasi dan perizinan bidang peternakan dan kesehatan hewan sedangkan  Sisco Beti dan Sibetimerupakan aplikasi  layanan yang dibangun oleh Balai Embrio Ternak  (BET) Cipelang, salah satu unit pelaksana teknis dibawah Ditjen Peternakan dan Kesehatan Hewan.

 

Menurut Sekretaris Ditjen Peternakan dan Kesehatan Hewan, Nasrullah, menyebutkan bahwa digitalisasi  pengembangan aplikasi dalam penyelenggaraan pelayanan merupakan upaya untuk menciptakan pemerintahan yang bersih, transparan, dan akurat serta mampu menjembatani dalam melayani masyarakat lebih dekat lagi.

 

“Kementan berkomitmen untuk mampu menjadi sebagai penyelenggaraan  pemerintahan efektif, efisien, dengan transparansi dan akuntabilitas menjadi tolok ukur penyelenggaraan pemerintah,” ungkap Nasrullah terkait Wawancara Lomba Inovasi TIK Kementan di Royal Padjajaran Hotel Bogor. (10/10).

 

Lanjut Nasrullah, Simrek berbasis online untuk pelaku usaha peternakan yang membutuhkan berbagai surat rekomendasi, dalam bentuk dokumen perizinan seperti surat rekomendasi, surat persetujuan, surat keterangan terkait ekspor dan impor.

 

"Kami melayani 25 jenis izin rekomendasi yang bisa diajukan secara online, sehingga pemohon hanya perlu satu kali datang ke Kementan untuk validasi dokumen,"ungkap Nasrullah.

 

Nasrullah menambahkan era industri 4.0 menuntut pemerintah memanfaatkan kemajuan teknologi informasi menjadi daya ungkit utama sehingga masyarakat juga dapat berperan aktif dalam proses pembangunan dan penyelenggaraan pemerintahan.

 

Nasrullah juga menambahkan, sistem ini  terintegrasi dengan  Indonesia National Single Window (INSW) di bawah naungan Kementerian Keuangan.

 

Lomba Inovasi TIK

 

Lomba inovasi TIK dengan penambahan kategori Aplikasi untuk pertama kali  diselenggarakan oleh Pusat Data dan Informasi (Pusdatin) Kementan pada tahun 2019, untuk meningkatkan inovasi layanan TIK di bidang Pertanian yang diikuti oleh Instansi Pemerintah seluruh Indonesia yang bergerak di bidang Pertanian.

 

Dalam gelaran lomba nominasi  ini, masing-masing nominator harus memaparkan aplikasi mereka dan melakukan wawancara dihadapan juri yang berasal dari Kemenkominfo, UI, Dewan TIK Nasional, Ikatan Ahli Informatika Indonesia dan Himpunan Informatika Pertanian Indonesia.

 

Nasrullah menyebutkan wawancara merupakan salah satu tahapan lomba sebagai upaya untuk memperoleh informasi yang lebih mendalam mengenai pengembangan e-Government dan inovasi teknologi informasi dan komunikasi dalam penyelenggaraan pemerintahan bidang pertanian.

 

“Kriteria Aplikasi Layanan Publik yang dilombakan adalah aplikasi yang dapat memudahkan proses layanan kepada publik/masyarakat sesuai dengan tugas pokok dan fungsi satuan kerja” ujar Nasrullah.

 

Pada kesempatan yang sama, salah satu tim juri, Gerry Firmansyah memberikan apresiasi terhadap Simrekkarena jangkauan penggunanya mencakup dalam dan luar negeri.

 

"Karena cakupan pengguna/user yang  lebih luas maka sebaiknya Ditjen PKH menyiapkan server tambahan untuk mengantisipasi sistem down" ungkap Gerry.ist/ntr

 
Livestock Update + Moment Update + Cetak Update +

Artikel Lain